Pages

Minggu, 29 November 2015

Wedding Preparatin Is Sucks

Whoalaaaa... Mau share sedikit cerita nih. Maafkan saya ini blog jadi ajang curcol hehehehe :p

Well kata orang kalo mo nikah itu ada aja trouble nya dan ga jarang trouble nya sampe bikin mental breakdown. Dan ternyata itu juga kejadian di saya.. Haahhaha. Betapa menyebalkannya!

Jadi, ceritanya mulai dengan hari ini lanjut pertemuan keluarga yang kedua dirumah cami. Sebelum kerumah cami, my lovely mother amat sangat menjadi drama queen sampe memeras kesabaran saya (udah kaya kelapa diperes sampe santan terakhir hahahaa). Ibu tercinta bilang harus bawa rendang, gulai ayam, buah, cake, dll yang kesemuanya itu amat sangat effort. Tau sendiri bikin rendang itu udah makan waktu seharian, belom lagi gulai ayam kampung, trus saya juga mesti beli 2 macem buah dan cake buat keluarga cami. Mami tercinta nekenin kalo dateng ke calon keluarga besan harus bawa ini itu, otherwise itu akan merusak pride keluarga dan berakibat pada gue diinjek-injek sebagai mantu kalo udah resmi nanti (oh mom...). Mami merepet seharian karena saya nolak tegas bawa macem-macem makanan itu. Yah secara ini pertemuan keluarga, ya ngapain repot sih? Tapi orang tua emang tradisionil jadinya saya harus tunduk dibawah perintah mami.

Yang ngeselin, udah banyak begitu, mami masih nambah beli pisang dan tante saya ikut nyumbangin 2 macem cake (oemjiiii)... Sesudah itu, my very bossy sister nyuruh saya nyetrikain bajunya. Whaaat???? Saya nyetrikain baju orang yang usianya 10 taun diatas saya, cuma karena dia bangun kesiangan. Oh no! Saya langsung meradang dan nolak tegas setengah marah.

Lanjut kemudian setelah semua preparation annoying itu, om dan tante yang diminta mami ikut family meeting ngaret dateng sampe 2 jam. Harusnya berangkat jam 9.40 kita malah baru berangkat jam 11.20. Kebayang ga bete nungguinnya?

Then selama perjalanan saya disalahkan karena milih rute ke condet lewat jalan raya bogor. Helloo?? Gw ga hapal keles kalo lewat condet. Secara itu jalan sempit dan banyak belok-beloknya. Mane apal cyiiin???

Lalu nyampe di pusdikkes yg jd ancer-anceran rumahnya cami, tapi kita kelewatan dikit jadi saya lagi-lagi dimarahi. Padahal sebenernya belom kelewatan juga. Nah setalah banyak episode dimarahin ini saya akhirnya mencapai boiling points di kepala. Saya banting kipas tangan ke dashboard mobil kakak saya sampe dia jadi marah. Trus saya marah balik, dan akhirnya saya banting iphone saya ke lantai mobil (forgive me, my baby iphone T__T) dan nangis dengan sukses dimobil. Bahkan sampe keluar mobil saya masih nunduk karena nahan air mata.

Udah dirumah cami lalu mulai family meeting and guess what, saya dan cami dipojokkan dengan sukses. 90% anggota keluarga keberatan dengan rencana kami akad di gedung dengan alesan jadwal bisa ga ontime gara-gara urusan rias dan penghulu yang telat. Oemjiii... Udah ada ratusan pernikahan dilaksanakan di elnusa jadi ga ada alesan kalo acara gw dan cami bakal gagal cuma karena ga ontime. Saya coba kemukakan pendapat dan kalah telat, dan yang ikut ngeselin cami juga diem aja. Oemjiiii... Saya pengen ngebatalin nikahan ini. Semua persiapan udah saya dan cami lakukan. Berikut dana juga dateng dari kami. Keluarga ga ngurusin detail sama sekali karena udah ada WO nya juga. Jadi kenapa masih ada keberatan sih? Udah tinggal dateng hari h aja susah banget pengertiannya. Gue bete!!!

0 komentar:

Posting Komentar

Forwarding

Always Looking On The Brightside